Beranda > Renungan Harian > Pengabdian Tanpa Syarat

Pengabdian Tanpa Syarat

Bacaan hari ini: Daniel 3:13-30
Ayat mas hari ini: Daniel 3:17,18
Bacaan Alkitab Setahun: Ayub 34,35; Kisah Para Rasul 15:1-21

Dalam keadaan “darurat”, ada orang-orang yang membuat semacam “perjanjian transaksional” dengan Tuhan. Jika pekerjaan ini berhasil, saya akan giat melayani Tuhan. Kalau sembuh, saya akan memberi persembahan. Kalau lulus ujian, saya akan membaca Alkitab sampai selesai. Dan sebagainya. Pertanyaan yang muncul adalah: Mengapa seseorang perlu menunggu “dapat sesuatu” dulu untuk “melakukan sesuatu” buat Tuhan?

Sebuah cerita yang “lain dari biasa” terjadi pada Sadrakh, Mesakh, dan Abednego. Mereka diperhadapkan pada dua pilihan: menyembah dewa orang Babel atau masuk ke perapian yang menyala-nyala. Dalam keadaan “darurat” itu mereka tidak merancang “perjanjian transaksional” dengan Tuhan. Mereka tidak melakukan tawar-menawar demi keselamatan sendiri, tetapi membulatkan tekad untuk setia pada prinsip imannya: setia hanya kepada Allah dan tidak mau menyembah dewa—apa pun risikonya. Bahkan, mereka siap untuk kemungkinan “terburuk” jika Tuhan mengizinkan mereka untuk tidak selamat dari perapian yang menyala-nyala itu! Teguh mengabdi, itu yang dilakukan Sadrakh, Mesakh, dan Abednego. Hasilnya? Tuhan mengizinkan mereka masuk ke perapian—dan mereka tetap selamat.

Mengabdi kepada Tuhan berarti menyerahkan hidup 100% kepada-Nya—tanpa syarat. Bahkan, ketika ada orang yang menolak kita; atau seandainya Tuhan mengatakan “tidak” untuk keinginan kita, kesungguhan pengabdian itu mestinya tidak menjadi pudar. Demikian juga dalam setiap doa, kiranya kita tidak “mengancam Tuhan” atau membuat janji-janji di hadapan-Nya sekadar demi mendapatkan sesuatu—seperti Sadrakh, Mesakh, dan Abednego.

KESETIAAN UNTUK TUNDUK PADA OTORITAS TUHAN

MEMERLUKAN KEYAKINAN BAHWA TUHAN TAKKAN TINGGAL DIAM

Kategori:Renungan Harian
  1. Belum ada komentar.
  1. 17 September 2012 pukul 11:30 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: